Beranda » Cerpen : PPKM Dalam Perspektif Rakyat Kecil

Cerpen : PPKM Dalam Perspektif Rakyat Kecil

Ilustrasi - Sumber Foto : Dokumentasi Penulis

Karya : Aum Rumdana

Kendaraan yang biasanya berlalu-lalang kini sudah tidak terlihat lagi. Perkampungan yang begitu ramai sekarang sepi seperti tak berpenghuni. Alunan langkah yang saling beriringan, dulu sudah biasa terdengar dikala keramaian. Namun, semuanya berubah ketika diterapkannya kebijakan yang begitu menyengsarakan. Seperti apa yang dirasakan oleh penjual pecel ayam yang hari-harinya selalu didatangi oleh pelanggan, namun sekarang sepi tak ada yang datang.

“Pak pesen pecel ayamnya 2 ya, dibungkus” ucap salah satu pelanggan pecel ayam tersebut.

“Siap Cup, seperti biasa kan?” tanya Pak Ali kepada Ucup. Ya pelanggan itu Bernama Yusuf atau lebih akrab dipanggil Ucup.

“Iya Pak” jawab Ucup sambil menarik bangku untuk ia duduki.

“Ini yang lain pada kemana Pak? Biasanya siang-siang gini rame aja disini” tanya Ucup sambil melihat-lihat sekitar.

“Ya beginilah Cup dampak dari kebijakan PPKM, yang beli juga sedikit. Ini aja baru Bu Rita sama kamu yang beli” jawab Pak Ali sambil menggoreng pecel ayam pesanan ucup. Warung yang bertempat di depan desa Sukawarna, dulunya memang menjadi langganan para pekerja desa dan tukang ojek setempat.

Sejak adanya kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat atau yang lebih dikenal dengan PPKM, masyarakat kecil seperti Pak Ali yang tidak mempunyai penghasilan tetap, jadi sulit untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Kebijakan dengan tujuan untuk memperkecil penularan virus corona yang semakin hari-semakin bertambah, kasusnya sampai ada yang meninggal membuat pemerintah memperketat kebijakan ini.

“Iya ya Pak, tapi biasanya kan ada bantuan sosial tuh dari pemerintah. Dapet gak Pak?” tanya Ucup kepada Pak Ali.

“Nah iya tuh biasanya ada kan?” tanya Bu Rita yang dari tadi hanya menyimak obrolah Ucup dan Pak Ali.

“Mana ada Bu, Cup, saya nunggu dari bulan lalu aja gak ada kabar tuh. Ya kalo pun dapet paling Cuma beberapa bahan pokok yang gak berkualitas” jawab Pak Ali dengan raut wajah yang masabodo.

“Kalaupun memang ada, bentuknya bahan pokok pasti gak berkualitas, terus kalau bentuknya uang pasti dipotong” jawab Bu Rita dengan antusias, karena dia sendiri pernah sekali mendapatkan bantuan sosial dari pemerintah.

“Kalau mau bahan pokok yang berkualitas, tunggu aja saat pemilu pasti banyak yang ngasih tuh hahaha” ucap Ucup sambil tertawa terbahak-bahak.

“ Nah bener tuh Pak.haha… Pinter kamu Cup” jawab Bu Rita, tertawa sambil memukul pundak Ucup.
Ya begitulah negeri ini. Mereka seakan rugi jika memberikan uang atau bahan pokok yang bagus kepada masyarakat kecil. Janji untuk mensejahterakan rakyat malah menyengsarakan rakyat, padahal mereka juga digaji oleh rakyat.

“ Seharusnya, kalo memberlakukan kebijakan PPKM, pemerintah harus memenuhi kebutuhan rakyat kecil seperti saya ini, hidup aja Cuma bergantung pada hasil jualan, ini malah suruh diam dirumah” ucap Pak Ali dengan sewot.

“ Mereka sih enak diam dirumah tapi gaji tetap mengalir, lah kalo saya diam dirumah, anak istri mau makan apa? Berharap bansos yang gak jelas?” lanjut Pa Ali yang mulai membungkus pesanan Bu Rita dan Ucup.

Memang benar apa yang dikatakan Pak Ali, para pejabat yang membuat kebijakan untuk tetap dirumah, tidak khawatir dengan kebutuhan mereka, karena sudah dijamin oleh negara. Lantas, bagaimana dengan rakyat kecil yang mungkin penghasilannya saja tidak cukup untuk biaya sehari-hari, Terus sekarang diperintah untuk diam dirumah tidak bekerja.

“ Sebenarnya gini loh Pak Ali, mereka yang membuat kebijakan juga ada tujuannya, mereka ingin virus corona di negeri ini semakin menurun. Kan tahu sendiri banyak orang mati terkena virus itu” ucap Ucup dengan bijak.

“ Ya sebenarnya saya juga mau dirumah terus, ga usah capek-capek kerja kalau kebutuhannya dijamin sama kaya mereka. Lah ini kan enggak Cup, pemerintah cuma memikirkan agar warganya tidak mati karena virus corona, tapi mereka gak mikir kalo warga juga bisa mati karena kelaparan” jawab Pak Ali dengan wajah yang kesal.

“ Bener tuh Pak, kita rakyat kecil kalo disuruh diam dirumah mau makan apa kalo gak kerja” ujar Bu Rita sambil menerima pesanan yang diberikan Pak Ali sambil memberikan uangnya.

“ Makasih ya Pak, saya pulang dulu, anak sudah nungguin, belum makan soalnya” ucap Bu Rita lalu pergi meninggalkan warung Pak Ali.

“ Iya Bu, sama-sama. Hati-hati Bu” jawab Pak Ali.

“ Bener sih Pak, seharusnya pemerintah lebih memperhatikan resiko yang akan dirasakan oleh rakyat sebelum mengeluarkan kebijakan” ucap Ucup memberikan persetujuan terhadap apa yang dibicarakan oleh Pak Ali.

“ Sudah lah gak bakal bisa juga kita lawan mereka. Yang ada masuk penjara. Nih punya kamu sudah jadi” ucap Pak Ali sambil memberikan pesanan Ucup.

“ Iya pak takut juga sama pemerintahan sekarang. Sedikit mengkritik, penjara sudah menanti. Ya sudah makasih Pak, saya pulang dulu” jawab Ucup sambil memberikan uang kepada Pak Ali, lalu pergi dari tempat itu.

“ Iya sama-sama. Alhamdulillah laku juga” ucap pak Ali bersyukur.
Kebijakan politik yang ada di Indonesia pada dasarnya sangat baik, karena mengacu pada ideologi Pancasila dan UUD 1945. Namun, sangat disayangkan karena berbanding terbalik dengan hal itu. Pemangku kebijakan sendiri yang seharusnya menjadi tauladan yang baik malah sebaliknya.

Semenjak pandemi Covid-19 melanda Indonesia saat itulah krisis ekonomi moneter Indonesia menurun derastis. Dibarengi dengan pemberlakuan PPKM, yang tidak memihak secara keseluruhan membuat keresahan bangsa. Nasib bumi pertiwi semakin menjadi-jadi, lalu bagaimana dengan pemerintahan yang seharusnya?.

Bagikan Artikel Ini