Beranda Cinta Saat Suami Lebih Mementingkan Keluarganya, Bagaimana Sikap Istri?

Saat Suami Lebih Mementingkan Keluarganya, Bagaimana Sikap Istri?

475
0
Ilustrasi - foto istimewa womentalk.com

Selama ini banyak yang bilang bahwa pria yang menyayangi keluarganya adalah pria idaman. Beberapa penelitian bahkan menyebutkan jika pria yang dekat dengan keluarganya adalah pria yang lemah lembut, penuh cinta dan kasih sayang.

Pria ini juga dikatakan sebagai pria yang mampu memperlakukan pasangannya dengan sangat baik. Namun, ketika perhatian dan sayang pria lebih besar ke keluarganya ketimbang ke istrinya, bagaimana menurutmu?

Pria yang sayang keluarga, mementingkan keluarga di atas segala-galanya itu baik. Namun, jika rasa sayang ini sudah berlebihan dan membuatnya gelap mata ke istri sendiri, inilah yang kemudian menjadi tidak baik.

Saat menjalin hubungan asmara apalagi rumah tangga, suami istri penting saling mengerti dan memahami dengan baik satu sama lain. Walau dalam keyakinan beragama seorang anak harus mengedepankan orangtua khususnya ibu, itu bukan berarti anak yang sudah berkeluarga lantas mengabaikan keluarganya sendiri terutama istri dan anak-anaknya.

Melansir dari laman marriage.com, seorang pria yang telah menjadi suami penting menyayangi dua orang yang paling berharga di hidupnya yakni ibunya dan istrinya. Jangan sampai karena terlalu sayang ibu dan keluarganya lantas si pria mengabaikan kebahagiaan sang istri. Begitu sebaliknya, meski si pria sangat mencintai dan menyayangi istrinya, jangan sampai rasa cintanya ini membutakan mata hatinya dan membuatnya lupa pada kebaikan orangtua.

Ketika memiliki suami yang begitu mementingkan keluarganya dibanding dirimu, pastikan untuk memiliki kesabaran ekstra besar. Pastikan juga untuk lebih pengertian baik ke suami maupun mertua. Jangan sampai rasa cemburu di hatimu justru menghancurkan hubungan yang telah dibina dan dibangun bersama.

Tak ada salahnya bagi istri menasehati suami ketika kenyataannya ia lebih peduli ke keluarganya. Pahami lagi kedekatan suami dan keluarganya. Minta secara baik-baik ke suami agar perhatian dan kepeduliannya pada keluarga tidak lagi lebih besar dari perhatian dan kepeduliannya pada keluarga kecil kalian. Dalam hubungan, penting saling berkomunikasi satu sama lain dengan isi kepala dan perasaan tenang.

Saat menjalin hubungan terlebih pernikahan, kita penting untuk menyayangi keluarga dan pasangan dengan rasa sayang yang sama besar. Orangtua yang melepas anaknya membina keluarga baru tentu cukup berat.

Kita harus bisa memaklumi itu semua dan mengambil sisi positif darinya. Perlu waktu agar semuanya sesuai dengan angan-angan kita. Ketika menjalin hubungan pernikahan, jangan saling memaksakan kehendak demi bahagia seorang saja di dalamnya. (Red)

Sumber : femala.com