Beranda Pariwisata Bentuk Rasa Syukur, Masyarakat Adat Kasepuhan Cibarani Gelar Seren Taun

Bentuk Rasa Syukur, Masyarakat Adat Kasepuhan Cibarani Gelar Seren Taun

Masyarakat Adat Kasepuhan Cibarani menggelar Upacara Adat Seren Taun sebagai bentuk ungkapan rasa syukur atas hasil panen - foto istimewa

LEBAK – Masyarakat Adat Kasepuhan Cibarani menggelar Upacara Adat Seren Taun sebagai bentuk ungkapan rasa syukur atas hasil panen yang diperoleh, dimana acara ini rutin dilakukan setiap tahunnya oleh masyarakat adat Kasepuhan Cibarani, Kecamatan Cirinten. Bupati Lebak, Iti Octavia Jayabaya beserta jajaran turut hadir pada acara tersebut.

Dalam sambutannya Bupati mengapresiasi acara Seren Taun ini dan mengucapkan terima kasih kepada masyarakat Kasepuhan Cibarani yang sudah menjaga serta melestarikan adat dan tradisi.

“Pelaksanaan Seren Taun ini menjadi salah satu upaya pelestarian dan pengembangan nilai-nilai budaya adat tradisional, dimana hal tersebut selaras dengan program pengembangan pariwisata budaya dan visi Kabupaten Lebak yaitu menjadikan Kabupaten Lebak menjadi destinasi unggulan nasional berbasis potensi lokal,” jelas Bupati dalam keterangannya, Selasa (4/10/2022).

Bupati juga mengajak kepada seluruh masyarakat Kasepuhan Cibarani untuk berperan aktif dalam menjaga persatuan, kerukunan, lingkungan, dan melestarikan adat istiadat yang sudah diwariskan turun temurun.

“Mari begandengan tangan bersama membangun Kabupaten Lebak melalui pelestarian potensi keunikan adat dan budaya yang dimiliki sehingga dapat menjadi daya tarik pariwisata yang dapat membawa kesejahteraan bagi masyarakat,” lanjutnya.

Sementara itu Abah Dulhani selaku Ketua Adat Kasepuhan Cibarani mengungkapan bahwa Upacara Seren Taun bukan saja sekedar menjalankan amanah dari para leluhur tapi juga sebagai ajang untuk bersilaturahmi dan mensyukuri hasil pertanian.

“Setiap tahun kami menjalankan amanah leluhur untuk melaksanakan tradisi (Seren Taun) ini dan semoga bisa dijalankan sesuai marwahnya. Namun bukan hanya itu, acara ini juga sebagai sarana membangun silaturahmi mendekatkan persaudaraan, termasuk mensyukuri hasil pertanian,” pungkas Abah Dulhani.

Upacara Adat Seren Taun ini dilaksanakan mulai dari tanggal 3 s.d. 5 Oktober 2022 dengan serangkaian acara tradisi, seperti Pertunjukan Angklung, Rasul Pare Di Leuit, Balik Taun Rendangan, Ngaremokeun, Rasul Seren Taun, dan Panandaran.

(Red)