Beranda Gaya Hidup Kebanyakan Tidur di Akhir Pekan Bisa Kurangi Risiko Kematian Dini

Kebanyakan Tidur di Akhir Pekan Bisa Kurangi Risiko Kematian Dini

397
0
Ilustrasi - foto istimewa popular-world.com

Lebih banyak tidur di akhir pekan dapat membantu meringankan masalah kesehatan yang terkait dengan tidak mendapatkan cukup selama seminggu. Dan bahkan mengurangi risiko kematian dini, menurut penelitian terbaru.

Dikutip dari rakyatku.com, penelitian terhadap lebih dari 38.000 orang dewasa menunjukkan tingkat kematian yang lebih tinggi di kalangan orang dewasa muda dan setengah baya yang tidur kurang dari lima jam setiap malam – tetapi ketika datang ke mereka yang terjebak pada kurangnya tidur selama akhir pekan, tingkat kematian perbedaan menghilang.

Ini jauh dari membuktikan bahwa tidur akhir pekan tambahan dapat menangkal pukulan tubuh kita dengan tidak mendapatkan cukup tidur – tetapi salah satu tim, Torbjörn Åkerstedt dari Stockholm University di Swedia, mengatakan itu membuka beberapa kemungkinan yang menarik.

“Asumsi dalam hal ini adalah bahwa tidur akhir pekan adalah tidur yang lebih cepat,” Åkerstedt mengatakan kepada Nicola Davis di The Guardian – meskipun untuk saat ini itu hanya hipotesis yang bekerja.

Meskipun kami telah melihat banyak penelitian yang mengamati hubungan antara tidur dan kesehatan kita , keseimbangan yang berbeda antara tidur di hari kerja dan akhir pekan tidak sering diperhitungkan, di mana para peneliti di belakang studi baru ingin fokus.

Data yang dilaporkan sendiri pada total 38.015 orang digunakan, dan para peserta mendaftarkan tidur yang mereka dapatkan selama hari kerja dan hari libur, yang demi kesederhanaan disebut sebagai ‘hari kerja’ dan ‘akhir pekan’ untuk analisis.

Tim juga menggunakan model statistik untuk faktor pengaruh seperti jenis kelamin, indeks massa tubuh, aktivitas fisik, konsumsi alkohol, dan apakah seseorang adalah perokok.

Orang yang tidur ringan dalam sampel berusia di bawah 65 tahun – mereka yang tidur kurang dari lima jam semalam dalam seminggu dan pada akhir pekan – memiliki tingkat kematian 65 persen lebih tinggi daripada kelompok referensi yang mendapat enam atau tujuh jam semalam, studi menemukan .

Itu didasarkan pada mengikuti catatan kematian selama 13 tahun, meskipun penting untuk dicatat bahwa perilaku tidur hanya diukur satu kali pada awal periode itu.

Namun, “tingkat kematian individu dengan tidur pendek selama hari kerja, tetapi tidur sedang atau panjang selama akhir pekan, tidak berbeda dari tingkat kelompok referensi”, lapor para peneliti .

Pergeseran tingkat kematian itu juga menghilang untuk orang yang berusia di atas 65 – mungkin karena mereka lebih bisa mendapatkan tidur yang mereka butuhkan, kata para peneliti. Dalam kelompok usia yang lebih tua, tidak ada tautan yang ditunjukkan antara durasi tidur dan kematian.

Berikut ini temuan menarik lainnya: mereka yang tidur lebih dari sembilan jam semalam juga memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi daripada kelompok referensi. Itu mungkin karena lebih banyak waktu di tempat tidur berkaitan dengan masalah kesehatan lain yang mendasarinya, menurut penulis penelitian.

Dengan ukuran sampel yang cukup besar, dan perbedaan tajam pada tingkat kematian dini bagi mereka yang tidak tidur pada akhir pekan, penelitian ini layak untuk dicatat.

Seperti yang telah kami sebutkan, penelitian tidak melacak perubahan tidur dari waktu ke waktu, dan mungkin tidak mewakili populasi pada umumnya – lebih sedikit peserta adalah perokok daripada yang biasanya Anda harapkan, misalnya, mungkin karena survei awalnya dilakukan di acara amal kanker.

Para ahli lain mengatakan bahwa penelitian ini bermanfaat, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan sebelum kita dapat sepenuhnya mengetahui bagaimana tidur akhir pekan dapat menebus defisit hari kerja.

Michael Grandner dari Universitas Arizona, yang tidak terlibat dalam studi khusus ini, memperingatkan agar tidak bergantung pada akhir pekan untuk memulihkan defisit tidur. Dia mengatakan kepada Ben Guarino di The Washington Post bahwa itu mungkin lebih seperti makan salad setelah beberapa hamburger – pasti lebih sehat, tetapi tidak mampu membalikkan semua efek negatifnya.

Seperti biasa, saran terbaik adalah mencari tahu berapa banyak tidur yang Anda butuhkan  (para ahli merekomendasikan antara tujuh dan sembilan jam setiap malam), dan berpautlah padanya. Jika Anda kurang tidur, mungkin Anda dapat menggunakan hari libur untuk mengganti saldo dengan cara tertentu.

Penelitian ini telah dipublikasikan dalam Journal of Sleep Research. (Red)