Beranda Berita Sumbang PDB Hingga Rp1.100 Triliun, Sandiaga Uno Yakin Ekonomi Kreatif Lokal Bisa...

Sumbang PDB Hingga Rp1.100 Triliun, Sandiaga Uno Yakin Ekonomi Kreatif Lokal Bisa Mendunia

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Republik Indonesia, Sandiaga Salahuddin Unosaat berbincang dengan pelaku ekonomi kreatif

SERANG – Walau memicu krisis ekonomi bangsa, pandemi virus corona atau Covid-19 rupanya turut berandil besar dalam perkembangan ekonomi kreatif nasional, khusus e-commerce.

Berdasarkan data Focus Economy Outlook 2020, ekonomi kreatif justru menyumbang sebesar Rp1.100 triliun terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia sepanjang tahun 2020.

Data tersebut diungkapkan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Republik Indonesia, Sandiaga Salahuddin Uno menjadi bukti sektor ekonomi kreatif mampu bertahan di tengah pandemi Covid-19.





“Industri kreatif memang dihantam krisis, orang yang bermental kreatif akan mampu beradaptasi dengan situasi apapun,” ungkap Sandi dalam siaran tertulis pada Selasa (19/1/2021).

“Pariwisata dan performing art yang paling terdampak, namun ekonomi kreatif punya DNA survival yang sangat-sangat luar biasa. Dan DNA survival ini yang paling penting, yaitu DNA kreatifitas itu sendiri,” tambahnya.

Selama pandemi covid-19, industri digital kian berkembang, khususnya Digital Startup dengan sejumlah produk kreatif di dalamnya.

Hingga kini, tercatat ada sebanyak delapan juta usaha ekonomi kreatif di Indonesia.

Bahkan Indonesia kini didaulat sebagai negara terbesar ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan Korea Selatan.

“Jika melihat pada kontribusi ekonomi kreatif terhadap PDB, setelah Amerika Serikat dan Korea Selatan. Sebagai urutan ketiga dunia, Indonesia memiliki potensi untuk terus meningkatkan kontribusi ekonomi kreatif terhadap perekonomian kita,” jelas Sandi.

“Sumbangan ekonomi kreatif pada PDB Indonesia 2020 Rp 1.100 triliun, data dari Focus Economy Outlook 2020,” paparnya.

Tidak hanya itu, berdasarkan data, tiga dari 17 sub sektor ekonomi kreatif dibanggakannya menjadi penyumbang terbesar struktur PDB dan ekspor seperti fashion, kuliner dan kriya.

Peringkat pertama diduduki kuliner dengan perolehan terbesar, yakni sebesar 41 persen, sedangkan fashion berkontribusi sebesar 17 persen dan kriya sebesar 14,9 persen.

Sementara itu, peringkat tiga teratas untuk produk wisata dan ekonomi kreatif yang sekarang menjadi primadona wisatawan antara lain, nature (wisata alam), active lifestyle (aktifitas keseharian) dan kuliner.

Hal tersebut dibuktikan Sandi lewat komentar Dedy Corbuzier beberapa waktu lalu.

Pria kelahiran Jakarta, 28 Desember 1976 itu mengaku kepada Sandi kalau Medan adalah destinasi favorit karena makanannya yang khas.

“Nah ini adalah sebuah peluang, pandemi ini berdampak, tapi karena terbatasnya mobilitas kita harus meningkatkan utilitas. Kita harus meningkatkan inovasi dan adaptasi kita,” ungkap Sandi.

Selain itu, dari 17 sub sektor ekonomi kreatif, banyak yang justru jadi juara di tengah pandemi.

Indonesia pun katanya sudah menjadi jawara e-commerce di Asia Tenggara.

Sebab, sebanyak 52 persen transaksi e-commerce di kawasan Asean sepanjang tahun 2020 berasal dari Indonesia dengan nilai transaksi lebih dari Rp 172 triliun atau 12,2 miliar USD.

“Produk kreatif kita sangat berpeluang untuk mendunia,” jelasnya.

(Red)