Beranda Bisnis Penambangan Bitcoin Menggunakan Listrik Kapasitas Besar Hingga Pencurian Listrik di Malaysia

Penambangan Bitcoin Menggunakan Listrik Kapasitas Besar Hingga Pencurian Listrik di Malaysia

86
0
Kepolisian Malaysia menyita 1.069 alat penambang Bitcoin lalu enghancurkannya dengan menggunakan mesin penggilas. (Foto: VOI.id)

Bitcoin telah melonjak melampaui $30.000 (setara Rp400 juta) gegara Elon Musk mengatakan Tesla sebagai pembuat mobil listrik akan mulai menerimanya sebagai pembayaran lagi.

Tesla sendiri pada bulan Mei bahwa mereka tidak akan lagi menerima cryptocurrency untuk pembelian. Hal itu karena kekhawatiran atas dampak lingkungan dari Bitcoin yang menggunakan listrik dalam jumlah besar.

Langkah itu terjadi kurang dari dua bulan setelah Tesla mulai menerima mata uang digital terbesar di dunia sebagai pembayaran.

“Kemungkinan besar jawabannya adalah Tesla akan kembali menerima Bitcoin,” kata Musk selama konferensi cryptocurrency B Word dilansir BBC.

Dia juga mengatakan bahwa dia telah menyelidiki penggunaan bahan bakar fosil dalam penambangan Bitcoin. “Saya ingin menguji tuntas untuk mengonfirmasi bahwa persentase penggunaan energi terbarukan kemungkinan besar mencapai atau di atas 50%, dan bahwa ada kecenderungan peningkatan angka itu, dan jika demikian Tesla akan kembali menerima Bitcoin.”

Beberapa investor Tesla dan pencinta lingkungan menyerang keputusan Tesla awal tahun ini untuk mulai menerima Bitcoin sebagai pembayaran.

Perselisihan tersebut menyoroti masalah apa yang dilihat sebagai kendaraan listrik ramah lingkungan yang dibeli menggunakan cryptocurrency yang boros dengan penggunaan listrik.

Mengingat bahwa penambangan Bitcoin menggunakan listrik dalam jumlah besar, muncul kekhawatiran apakah energi tersebut berasal dari bahan bakar fosil atau sumber terbarukan.

Musk juga dikritik karena menggunakan popularitas dan posisinya sebagai salah satu orang terkaya di dunia untuk mendukung cryptocurrency.

Selama penampilannya di konferensi B Word, Musk mengatakan bahwa, bersama dengan Bitcoin yang dimiliki oleh Tesla dan perusahaan SpaceX, ia secara pribadi memegang Bitcoin dan cryptocurrency Ethereum dan Dogecoin.

Dia juga mengklaim telah membantu meningkatkan harga cryptocurrency secara artifisial sebelum menjualnya: “Saya mungkin memompa, tetapi saya tidak membuang … Saya pasti tidak percaya mendapatkan harga tinggi dan menjual … Saya akan  ingin melihat Bitcoin berhasil.”

Di sisi lain, pihak berwajib Malaysia seperti dilaporkan CNBC menyita 1.069 alat penambang Bitcoin. Mereka menghancurkannya dengan menggunakan mesin penggilas di area parkir markas polisi.

Tindakan tersebut merupakan bagian dari operasi bersama antara penegak hukum di kota Miri dan utilitas listrik Sarawak Energy.

Asisten Komisaris Polisi Hakemal Hawari bahwa tindakan keras itu dilakukan setelah penambang diduga mencuri listrik senilai US$ 2 juta (Rp 29 miliar) yang disedot dari saluran listrik Sarawak Energy.

(Red)