Beranda Peristiwa Pelestarian Terumbu Karang Perlu Peran Aktif Elemen Masyarakat

Pelestarian Terumbu Karang Perlu Peran Aktif Elemen Masyarakat

1048
0
Sosialisasi Konvensi Keanekaragaman Hayati Laut dan Gerakan Rehabilitasi Terumbu Karang (GRTK) - Foto

PANDEGLANG – Loka Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Laut (Loka PSPL) Serang, Direktorat Jendral Pengelolaan Laut, kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) bekerjasama dengan Forum Pelestari Terumbu Karang (F-PTK) Banten, menggelar Sosialisasi Konvensi Keanekaragaman Hayati Laut dan Gerakan Rehabilitasi Terumbu Karang (GRTK).

Acara yang digelar di Aula Kantor Loka PSPL Serang, Labuan, Kabupaten Pandeglang tersebut dibuka secara resmi oleh Direktur Konservasi dan Keanekaragaman Hayati Laut, KKP, Andi Rusandi.

Acara juga dihadiri perwakilan dari Dinas Kelautan & Perikanan (DKP) Provinsi Banten, Dinas Perikanan Kabupaten Pandeglang, Wakil Rektor Universitas Mathlaul Anwar, Universitas Sultan Ageng Tirtayasa (Untirta), Ketua Lembaga Pengembangan Pertanian & Nelayan Nadhlatul Ulama (LPPNNU), komunitas Ngaprak Banten, Krakatau Fin Swimming (KFS), Yayasan Konservasi Selat Sunda (YKSS), Rumah Zakat dan pegiat lingkungan lainnya.





“Kami sangat apresiasi dengan kegiatan hari ini yang dihadiri lintas komunitas peduli lingkungan yang tergabung dalam F-PTK Banten. Ini menggambarkan adanya komitmen dari masyarakat Banten, khususnya di wilayah Kabupaten Pandeglang dalam mendukung konservasi dan keanekaragaman hayati laut,” katanya melalui siaran tertulis, Kamis (26/11/2020).

Ditambahkan Andi, luas areal terumbu karang di Indonesia mencapai 2,5 juta hektare, dengan jumlah luas tertinggi ada di Sulawesi, Sumatera, Jawa, Nusa Tenggara dan Papua.

Kata dia, pemerintah pusat sangat sulit untuk melakukan pengendalian kondisinya, sehingga dibutuhkan peran aktif dari seluruh komponen masyarakat, termasuk juga dukungan dari pemerintah daerah.

Lebih lanjut dia menjelaskan, kerusakan terumbu karang di Indonesia saat ini cukup besar dikarenakan faktor alam dan manusia.

“Namun, tidak perlu khawatir, perairan laut Indonesia dibanding beberapa negara lainnya, termasuk kategori jernih. Hasil riset dari Universitas di Australia bekerjasama dengan WWF Regional, perairan di Indonesia memiliki daya lenting yang sangat tinggi. Artinya, ketahanan terumbu karang di Indonesia mencapai 41 persen, sementara negara lain di bawah 10 persen,” tandasnya.

Hal senada dikatakan Kepala Loka PSPL Serang, Syarif Iwan Taruna Alkadrie. Dengan kegiatan yang digelar Bersama F-PTK Banten, diharapkan adanya sinergitas program atau kegiatan dari Loka PSPL pada tahun-tahun yang akan datang.

Sementara itu, praktisi konservasi laut, Mumu Muamalah dari Balai Taman Nasional Ujung Kulon (BTNUK) menegaskan, penanganan dan pengelolaan pesisir dan laut harus terintegrasi, mulai dari terumbu karang, padang lamun dan mangrove.

“Setahu saya, di pesisir dan laut Banten ini belum menemukan adanya keterpaduan pengelolaan pesisir laut yang meliputi tiga hal tersebut. Selain itu, program dan kegiatannya harus berkelanjutan,” ujarnya.

Paparan Renstra GRTK 2021-2025
Koordinator F-PTK Banten dalam kesempatan tersebut memaparkan tentang Rencana Strategis Gerakan Rehabilitasi Terumbu Karang (GRTK) Panca warsa I (2021-2025) yang nantinya akan dijadikan pedoman aksi lima tahun ke depan.

“Hari ini, draft Renstra GRTK ini kami sosialisasikan kepada anggota forum. Insya Allah, draft ini akan dibahas secara detail bersama dengan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga forum pada acara musyawarah, pertengahan Desember 2020 mendatang,” tandasnya.

Ketua Ngaprak Banten, Ade Badri dalam tanggapannya, meminta kepada koordinator dan lintas komunitas yang tergabung dalam F-PTK Banten untuk mencurahkan tenaga dan pikirannya untuk menguatkan kapasitas organisasi forum.

“Renstra yang disusun saat ini sudah sangat baik, tinggal dibahas secara detail oleh seluruh perwakilan anggota dan atas nama Ngaprak Banten kami mendukung penuh gerakan ini,” pungkasnya.

(Red)