Beranda Bisnis Konsumsi Baja Nasional Besar, Jokowi: Jangan Biarkan Dimasuki Produk dari Luar

Konsumsi Baja Nasional Besar, Jokowi: Jangan Biarkan Dimasuki Produk dari Luar

Presiden Joko Widodo

CILEGON – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan konsumsi baja nasional terus mengalami peningkatan tiap tahunnya. Bukan hanya untuk pembangunan infrastruktur, namun juga untuk produksi otomotif dan industri lainnya yang membutuhkan baja.

“Kalau kita tahu konsumsi baja sangat besar, jangan biarkan dimasuki produk-produk dari luar. Selama 5 tahun terakhir kebutuhan baja nasional meningkat hingga 40 persen, hal ini dipacu oleh pembangunan infrastruktur yang kita lakukan,” ujar Presiden saat meresmikan pabrik Hot Strip Mill (HSM) 2 PT Krakatau Steel, Selasa (12/9/2021).

Presiden menyatakan bahwa, walaupun di masa pandemi Covid-19 proses transformasi BUMN tetap terus dilakukan. “Tadi sudah disampaikan oleh Menteri BUMN, pembentuk holding dan sub holding, sampai dengan pembentukan klaster-klaster industri strategis, tadi dipaparkan secara simpel, cepat dan kita tahu arahnya kemana,” katanya.

Transformasi BUMN, kata Jokowi, menjadi keharusan agar BUMN menjadi BUMN yang kelas dunia. “Yang semakin profesional, yang semakin kompetitif, yang semakin menguntungkan untuk memberikan pelayanan yang lebih baik kepada masyarakat dan membuka semakin banyak lapangan pekerjaan di negara kita, serta berkontribusi lebih besar pada pendapatan negara,” katanya.

Kata Jokowi, PT Krakatau Steel juga harus terus melakukan transformasi, terus melakukan restrukturisasi. “Pak menteri BUMN tadi menyampaikan Krakatau Steel saat ini sudah semakin sehat, karena memang sebelumnya kurang sehat, produksinya juga semakin lancar. Industri ini sangat strategis, oleh sebab itu saya memberikan perhatian besar pada industri baja ini,” ujarnya.

Dikatakan Jokowi, produk baja yang dihasilkan sangat dibutuhkan dan dimanfaatkan oleh industri lain. “Artinya nanti akan mengurangi semakin banyaknya impor kita dari negara-negara lain, dan merupakan salah satu pilar penting untuk memacu pertumbuhan ekonomi nasional, karena konsumsi baja kita sangat besar,” ucapnya.

“Hari ini kita akan saksikan peresmian HSM 2 PT Krakatau Steel yang menggunakan teknologi modern dan terbaru di industri baja, dan teknologi ini hanya ada dua di dunia yakni Amerika Serikat dan Indonesia yakni di PT Krakatau Steel, tadi saya udah melihat ke dalam proses produksinya memang betul-betul teknologi tinggi. Pabrik ini memiliki kapasitas produksi HRC sebesar 1,5 juta ton per tahun merupakan pabrik pertama di Indonesia yang mampu menghasilkan HRC kualitas premium, produksinya akan terus kita tingkatkan,” imbuhnya.

Direktur Utama PT Krakatau Steel, Silmy Karim menyatakan bahwa pihaknya telah menyelesaikan pembangunan pabrik HSM 2 pada Mei 2021. “Yang mana sebagian masa pembangunan kita mesti bertarung dengan Covid-19, yang barang tentu menyulitkan proses penyelesian pabrik ini, tapi Alhamdulillah kita bisa selesaikan disaat pandemi,” ujarnya.

Dia mengungkapkan bahwa pabrik HSM 2 dibangun dengan investasi Rp7,5 triliun dan dibangun di atas lahan 25 hektar dengan kapasitas produksi 1,5 juta ton per tahun.

“Sehingga total produksi HRC menjadi 3,9 juta ton per tahun, ini adalah pabrik pertama di Indonesia dengan produksi HRC dengan ketebalan 1,4 milimeter. Pembangunan pabrik ini selain meningkatkan kapasitas produksi nasional dalam rangka meningkatkan daya saing produk baja produksi Indonesia,”

“Hal ini terjadi karena pabrik baja baru ini lebih efisien, bisa memangkas biaya produksi 25 persen, pabrik ini juga menggunakan teknologi otomasi terkini 4.0, produk yang dihasilkan pun memiliki kualitas yang baik,” tambahnya.

(Man/Red)