Beranda Gaya Hidup Kebiasaan Makan Ini Ternyata yang Memicu Diabetes

Kebiasaan Makan Ini Ternyata yang Memicu Diabetes

70
0
Ilustrasi - foto istimewa kumparan.com

Diabetes dikenal pula sebagai penyakit gula. Penyakit ini merupakan sebuah gangguan yang menyebabkan tubuh tidak dapat menghasilkan hormon insulin sehingga kadar glukosa di dalam darah dan urin meningkat. Bila tidak segera ditangani, diabetes dapat berujung pada kematian.

Selama ini banyak orang mengira bahwa diabetes disebabkan oleh faktor genetik. Namun tidak banyak yang tahu, ternyata kebiasaan-kebiasaan sepele yang kita lakukan setiap hari juga dapat meningkatkan risiko terkena diabetes.

Yuk perbaiki pola hidup lebih sehat agar lebih sehat. Dilansir kumparan.com empat kebiasaan makan kurang baik yang dapat menyebabkan diabetes.

Baca Juga :
loading...

1. Memanaskan makanan dengan wadah plastik

Dinilai aman dan lebih praktis, nyatanya memanaskan makanan menggunakan wadah plastik dapat meningkatkan risiko diabetes, lho. Dilansir Reader’s Digest, peneliti dari NYU Langone Medical di New York menemukan bahwa zat kimia yang penyusun wadah plastik yang dipanaskan dapat menyebabkan diabetes pada anak-anak dan remaja.

Plastik yang dipanaskan akan meningkatkan resistensi insulin sehingga tidak dapat bekerja dengan semestinya. Tak hanya itu, kebiasaan yang dianggap sepele ini juga dapat meningkatkan tekanan darah tinggi.

2. Melewatkan sarapan

Entah karena terburu-buru atau memang nafsu makan yang masih menurun, kita seringkali melewatkan sarapan pagi yang sangat penting bagi kesehatan. Padahal, melewatkan sarapan tak hanya menyebabkan badan lemas, tapi dapat meningkatkan risiko terkena diabetes tipe 2.

Saat tubuh kekurangan asupan nutrisi di pagi hari, kadar insulin di dalam tubuh akan terganggu. Hal ini menyebabkan tubuh lebih sulit mengontrol dan menyerap glukosa di dalam darah.

3. Makan terlalu malam

Kebiasaan ngemil, terutama makanan berkalori tinggi, di malam hari akan menyebabkan kenaikan berat badan yang karena tidak terkontrolnya asupan kalori pada tubuh. Tak hanya menambah bobot tubuh, sebuah penelitian yang dilakukan oleh Perelman School of Medicine di Universitas Pennsylvania juga menemukan bahwa ngemil larut malam dapat meningkatkan kadar glukosa penyebab diabetes tipe 2.

4. Mengurangi karbohidrat

Makanan berkarbohidrat tinggi sering menjadi musuh utama, terutama bagi para wanita, karena dipercaya dapat menambah bobot tubuh. Padahal, hal tersebut tak sepenuhnya benar, lho. Malahan, makanan tinggi karbohidrat kompleks dapat menurunkan risiko terkena diabetes.

Makanan tinggi karbohidrat kompleks seperti gandum dan oatmeal dapat menjaga sensitivitas insulin di dalam tubuh. Selain itu, konsumsi sumber karbohidrat lainnya seperti yoghurt, berry, dan kacang-kacangan akan menjaga kadar gula darah agar lebih stabil. (Red)

loading...