Beranda Pemerintahan HUT Lebak ke-194 Diwarnai Aksi Unjuk Rasa Mahasiswa

HUT Lebak ke-194 Diwarnai Aksi Unjuk Rasa Mahasiswa

HUT Kabupaten Lebak yang ke 194, puluhan mahasiswa yang mengatasnamakan Keluarga Mahasiswa Lebak (Kumala) menggelar aksi unjuk rasa didepan gedung DPRD Lebak dan depan kantor Bupati Lebak.

LEBAK- Bertepatan dengan HUT Kabupaten Lebak yang ke-194, puluhan mahasiswa yang mengatasnamakan Keluarga Mahasiswa Lebak (Kumala) menggelar aksi unjuk rasa didepan gedung DPRD Lebak dan depan kantor Bupati Lebak.

Bidang Advokasi Kumala PW Serang, Aditya Ramadhan mengatakan jika aksi ini sebagai bentuk refleksi dan sebagai kado untuk hari jadi Kabupaten Lebak Ke-194 Tahun.

“Mengingat di usia Kabupaten Lebak yang tua ini, akan tetapi Kabupaten Lebak bisa dikatakan belum bisa bangkit dari keterpurukan dan masih menjadi salah satu daerah paling tertinggal di Provinsi Banten,” kata Aditya kepada awak media, Jumat (02/12/2022).

Ia menjelaskan, sebetulnya miris dengan Kabupaten Lebak ini, dengan melimpah ruahnya segala potensi mulai dari pariwisata, budaya dan yang lainnya, tetapi masih saja belum dapat mengoptimalkan dengan baik. Reformasi dan birokrasinya juga menjadi permasalahan yang serius dan perlu di soroti.

“Kemarin saya pernah menyuarakan perihal permasalahan yang terjadi di Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Lebak yang telah salah dalam memberikan obat terhadap pasukan balita yang berumur 5 bulan di Puskesmas Rangkasbitung. Jelas ini sangat fatal, kita sudah coba komunikasi dengan Kadis Dinkes Lebak akan tetapi tidak di respon, kita juga sudah mengadukan persoalan ini kepada BKPSDM, Polres Lebak dan pihak terkait lainya, akan tetapi sampai saat ini tidak pernah ada langkah tegas terkait persoalan tersebut,” ujarnya.

Ia menambahkan, kami menduga adanya main mata didalam persoalan ini supaya bungkam dan tidak ditindaklanjuti. Ini kan bentuk dari carut marut nya reformasi birokrasi yang ada di Lebak, salah satu penyebab nya Dinasti yang hari ini masih mengakar.

“Sehingga kekuasan hanya dihandle oleh salah satu keluarga. Padahal Hak memilih dan dipilih adalah hak progratif individu, barangkali masih banyak putra daerah Lebak yang mampu menangani persoalan yang ada di Kabupaten Lebak,” ucapnya. (San/Red)