Beranda Politik Dikabarkan Bakal Kembali Dampingi Prabowo Subianto di Pilpres 2024, Begini Kata Sandiaga...

Dikabarkan Bakal Kembali Dampingi Prabowo Subianto di Pilpres 2024, Begini Kata Sandiaga Uno

Prabowo Subianto saat melantik Sandiaga Uno sebagai Ketua Umum APPSI periode 2015-2020, di GOR Senen, Jakarta, Selasa (22/3/2016) lalu. [Suara.com/Bagus Santosa]

JAKARTA – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Uno memberikan komentar mengenai kemungkinan dirinya berpasangan kembali dengan Prabowo Subianto pada Pilpres 2024.

Ia mengatakan saat ini masih enggan banyak menanggapi mengingat keduanya masih sangat sibuk dengan pekerjaan masing-masing.

“Pak Prabowo sama-sama sedang sibuk. Hari ini saya akan ke London untuk kegiatan pemasaran dan investasi. Pak Prabowo sudah memberikan instruksi jelas kepada saya untuk fokus pada tugas kementerian dan setiap langkah politik dikoordinasikan dengan beliau,” katanya.

Mengenai kemungkinan keduanya berpasangan kembali, dikatakannya, keputusan ada pada partai politik.

“Jika ditentukan apapun kombinasinya, apapun pasangan calonnya demi kontribusi untuk NKRI semua harus dilakukan, merupakan kehormatan bagi saya (untuk berpasangan dengan Prabowo), karena Pak Prabowo merupakan salah satu menteri yang paling berprestasi,” katanya.

Ia mengatakan, Prabowo Subianto yang saat ini menjabat Menteri Pertahanan berhasil menorehkan prestasi melalui langkah reformasi sistem pertahanan NKRI.

“Bahkan Indonesia menjadi acuan (bagi negara lain) dalam pembangunan kekuatan pertahanan Indonesia. Ini patut kita apresiasi,” katanya.

Disamping itu, Sandiaga mengakui tidak ingin terburu-buru berbicara tentang Pemilihan Presiden 2024. Sandi mengaku ingin fokus pada tugas kementerian.

“Ya kami sesuai arahan Bapak Presiden jangan terburu-buru. Fokus pada tugas kementerian dan sekarang menteri-menteri sedang dievaluasi hasil kerjanya. Harus menunjukkan hasil yang baik, pertumbuhan ekonomi yang harus terjaga, lapangan kerja harus tercipta,” katanya di Solo, Sabtu (5/11/2022).

Ia mengatakan, tahun politik baru ditentukan pada Oktober 2023. Dengan demikian masih ada waktu selama satu tahun untuk menunjukkan hasil kerjanya sebagai Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

“Nanti dari partai politik dan gabungan parpol akan menentukan pasangan calon, tentunya nantinya akan memilih. Ini harus kami sikapi dengan semangat kebersamaan, jangan sampai terpecah-belah pada kontestasi politik,” katanya. (Red)