Beranda Teknologi Biognosys Luncurkan Terobosan Teknologi Pengayaan Plasma P2

Biognosys Luncurkan Terobosan Teknologi Pengayaan Plasma P2

Foto istimewa

TANGERANG – Biognosys mengumumkan peluncuran metode Pengayaan Plasma P2 yang baru dan eksklusif untuk pengayaan tipe partikel sumur tunggal dengan kinerja pasar dan ekonomi terdepan yang masuk akal dan unggul.

Proteomik plasma berbasis P2 dapat digunakan untuk manusia atau untuk studi proteomik model hewan dan penelitian klinis. Proteomik plasma berbasis P2 dapat digunakan untuk manusia atau untuk studi proteomik model hewan dan penelitian klinis.

Metode proteomik plasma P2 yang baru ini mencapai cakupan proteomik sebanyak 7.000 protein dalam satu set sampel plasma lima jenis kanker yang telah diterbitkan sebelumnya, hal ini menunjukkan kemampuan reproduktifitas tertinggi, pengayaan protein yang jumlahnya sedikit yang belum pernah ada sebelumnya, dan hasil yang tak tertandingi pada spektrometer massa Bruker timsTOF® HT.

Fitur teknis dan data kinerja akan dipresentasikan pada Konferensi Tahunan American Society of Mass Spectrometry (ASMS) di Anaheim, CA pada hari Senin, 3 Juni selama Seminar Sarapan Pagi Biognosys dengan tema, “Mengakselerasi Penemuan dan Pengembangan Obat dengan Layanan Proteomik Generasi Mendatang MIlik Biognosys.

“Dengan metode Pengayaan Plasma P2 yang telah dipatenkan, Biognosys sekarang dapat secara signifikan meningkatkan kedalaman dan terobosan dalam proteomik plasma melampaui apa yang dapat dicapai oleh metode yang ada saat ini,” jelas Dr. Oliver Rinner, Direktur Utama dan pendiri Biognosys.

“Yang paling penting, kemajuan ini hadir dengan reproduktifitas yang luar biasa, yang sangat penting untuk studi kuantitatif. Metode ini juga memberikan keekonomisan yang lebih baik dan menghasilkan tingkat penemuan palsu kurang dari 1%, yang tidak dapat ditandingi oleh metode berbasis afinitas kompleks yang mahal. Selain itu, model lisensi opsional kami sekarang juga membuka jalan baru bagi pengguna akhir spektrometri massa proteomik tingkat lanjut untuk mengakses metode dan perangkat lunak kami yang canggih untuk digunakan secara internal,” lanjutnya.

Rohan Thakur, Presiden Bruker LSMS Division, mengatakan metode Plasma P-2 milik Biognosys yang mutakhir memungkinkan pembuatan profil proteom plasma dengan ketelitian, memberikan wawasan yang mendalam tentang ekspresi protein, dan secara unik memanfaatkan ketangguhan yang telah terbukti dari timsTOF HT.

“Kombinasi yang kuat yang akan memberikan kelengkapan data yang lebih baik secara sederhana, keduanya memiliki nilai yang signifikan untuk studi kohort besar,” ujarnya.

Metode pengayaan Proteomik Plasma P2 milik Biognosys didasarkan pada alur kerja tipe partikel tunggal, sumur tunggal, dan dipatenkan dengan menggabungkan kimia permukaan yang dioptimalkan dengan sistem penyangga baru yang menstabilkan korona protein labil yang terbentuk di sekitar partikel dalam plasma darah.

P2 memperkaya protein yang jumlahnya sedikit pada lapisan korona lunak sekaligus secara efektif menghilangkan protein plasma yang jumlahnya sangat besar. Pendekatan ini bekerja dalam format sumur tunggal yang memberikan terobosan dan reproduktifitas kuantitatif.

P2 memberikan keduanya, kedalaman yang luar biasa, dan tingkat penemuan palsu yang rendah dengan biaya per sampel yang secara signifikan lebih rendah dibandingkan dengan sistem proteomik kompleks tinggi berbasis afinitas. Selain itu, P2 menghasilkan kualitas data yang lebih tinggi dibandingkan dengan metode berbasis afinitas, yang secara pasti mengalami masalah interaksi silang epitop.

Metode P2 menghasilkan pengayaan plasma tertinggi yang pernah dilaporkan dengan faktor pengayaan 10 kali lipat dibandingkan dengan plasma yang tidak diolah pada platform Bruker timsTOF® HT dengan metode 4D dia-PASEF, dan pemrosesan data dengan Spectronaut 19.

Versi terbaru Spectronaut ini sekarang telah dilatih secara ekstensif dan dioptimalkan untuk data MS/MS platform timsTOF. Berkat penggunaan LC-gradien singkat selama 17 menit pada platform Bruker timsTOF® HT, metode P2 membuka peluang baru untuk studi penemuan kesehatan skala menengah hingga besar dan populasi dengan kedalaman dengan harga ekonomis yang terjangkau.

Metode Pengayaan Plasma P2 akan tersedia sebagai layanan penelitian kontrak dari fasilitas milik Biognosys di Schlieren, Zurich, Swiss dan di Newton, Massachusetts, Amerika Serikat, melalui platform proteomik yang tidak bias, TrueDiscovery. Untuk pengguna akhir fasilitas yang dilengkapi platform timsTOF HT atau spektrometri massa berkinerja tinggi lainnya, metode ini sekarang juga tersedia sebagai opsi lisensi untuk penggunaan internal.

Di bawah kemitraan strategis antara Biognosys dan Alamar Biosciences yang telah diumumkan sebelumnya, Biognosys sekarang juga akan menawarkan kombinasi opsional proteomik plasma spektrometri massa berbasis P2 dengan panel proteomik NULISA sensitivitas ultra-tinggi yang ditargetkan dan bersensitivitas tinggi dari Alamar.

Pendekatan yang terintegrasi dan saling melengkapi ini memungkinkan akses yang paling kuantitatif dan lengkap ke proteom plasma dengan menggabungkan proteomik penemuan DIA-MS yang tidak bias dan mendalam dengan uji Alamar NULISA kompleks menengah dan tinggi yang sangat spesifik dan sangat sensitif untuk protein yang jumlahnya sedikit seperti sitokin, kemokin, dan penanda protein penyakit yang penting dari plasma untuk penelitian penyakit radang pada sistem saraf pusat.

(Red)

Temukan Berita BantenNews.co.id di Google News