Beranda Kesehatan Bertambah, Ini 4 Obat yang Dicabut Izin Edarnya oleh BPOM

Bertambah, Ini 4 Obat yang Dicabut Izin Edarnya oleh BPOM

Ilustrasi obat sirup anak [Foto: ANTARA]

TANGERANG – Pada Rabu, (9/11/22) Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) merilis empat obat baru yang izin edarnya telah dicabut. Obat-obatan tersebut berasal dari dua perusahaan yaitu, PT Ciubros Farma dan PT Samco Farma. Sebelumnya, sudah ada 69 obat yang izin edarnya telah dicabut oleh BPOM.

“BPOM telah merilis empat obat sirop baru yang dicabut izin edarnya dari PT Ciubros Farma dan PT Samco Farma. Sekarang, sudah ada 73 obat yang izin edarnya sudah dicabut oleh BPOM. Kami, dari Dinas Kesehatan akan terus memantau perkembangan terkait obat-obat sirop ini baik melalui BPOM maupun Kementerian Kesehatan,” ungkap Kepala Dinas Kesehatan, dr. Dini Anggraeni dalam keterangannya, Kamis (10/11/2022).

Ia melanjutkan, dengan rilis terbaru ini seluruh fasilitas layanan kesehatan, apotek, dan toko obat sudah disosialisasikan untuk mengkarantina dan tidak menjual produk-produk obat yang susah dilarang untuk dijual.

“Kami sudah mensosialisasikan rilis tersebut ke fasilitas-fasilitas layanan kesehatan, apotek dan toko obat. Kami juga akan menyisir apotek dan toko obat melalui jejaring puskesmas agar obat-obat sesuai edaran tersebut dikarantina, tidak dijual, dan dikembalikan kepada distributor,” lanjutnya.

Sebagai informasi, berikut adalah daftar obat-obat terbaru yang izin edarnya telah dicabut oleh BPOM:

Produk sirop obat PT Ciubros Farma :

1. Citomol (obat demam), bentuk sediaan sirup kemasan dus, botol plastik @60 mL dengan nomor izin edar DBL9304003837A1.

2. Citoprim (antibiotik), bentuk sediaan suspensi kemasan dus, botol plastic @60 mL dengan nomor izin edar DKL9604004633A1.

Produk sirop obat produksi PT Samco Farma:

1. Samcodryl (obat batuk), bentuk sediaan sirop kemasan dus, botol plastik @60 ml dan @120 ml dengan nomor izin edar DTL8821904637A1.

2. Samconal (obat demam), bentuk sediaan sirop kemasan dus, botol plastik @60 ml dengan nomor izin edar DBL8821905137A1.

(Ril/Red)