Beranda Bisnis Apakah Boleh Investor Pemula Berutang untuk Membeli Saham?

Apakah Boleh Investor Pemula Berutang untuk Membeli Saham?

Ilustrasi - foto istimewa tirto.id

SERANG – Fenomena beli saham dengan utang yang terjadi belakangan ini di kalangan masyarakat mulai ramai dibahas oleh media. Apakah hal ini boleh dilakukan?

Pada umumnya, alasan seseorang berutang disebabkan karena mereka tidak memiliki dana yang cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, atau tidak ada dana untuk “membeli aset.”

Harapan seseorang membeli saham dengan berutang adalah harga saham yang dibeli dengan dana pinjaman akan naik. Alhasil bunga dari pinjaman dana yang diajukan bisa tertutup dengan keuntungan capital gain yang didapat.





Untuk menjawab pertanyaan seputar boleh atau tidaknya seorang investor pemula tertarik berutang demi membeli saham, ketahuilah beberapa hal di bawah ini sebelum melakukan hal tersebut sebagaimana dijabarkan Aulia Akbar CFP® dari Lifepal.co.id.

Kenali risiko sistematis dan non-sistematis dalam investasi

Peganglah prinsip high risk high return sebagai investor saham. Kenalilah dua jenis risiko yaitu sistematis dan non-sistematis yang berpotensi Anda alami.

Risiko sistematis

Risiko ini merupakan risiko yang tidak bisa dihindarkan dengan cara apapun, bahkan dengan diversifikasi saham atau aset. Beberapa risiko yang tergolong sebagai risiko sistematis adalah, risiko pasar, tingkat suku bunga, inflasi, nilai tukar mata uang, dan risiko politik suatu negara.

Risiko non-sistematis

Sementara itu, risiko non-sistematis adalah risiko yang masih bisa dimitigasi dengan diversifikasi. Beberapa risiko yang tergolong dalam kategori ini adalah, risiko bisnis, bencana alam, dan lainnya.

Ketika Anda menambah modal investasi lewat utang, maka risiko dari investasi ini juga makin besar.

Ketika berutang, nilai kekayaan Anda akan menyusut

Ingatlah bahwasannya nilai kekayaan bersih didapat dari hasil pengurangan total aset dan liabilitas (utang). Sederhananya, utang akan menambah pos liabilitas dalam neraca keuangan Anda. Semakin banyak utang, semakin berkurang pula nilai kekayaan bersih Anda.

Ketika Anda berhasil menjual saham tersebut dengan keuntungan yang berlipat ganda dan melebihi beban bunga dari utang tertunggak, maka Anda sukses mengakumulasi kekayaan. Keuntungan dari saham yang dijual akan menambah aset lancar Anda. Namun jika hal yang sebaliknya terjadi, maka berhati-hatilah.

Saat nilai kekayaan bersih Anda “minus,” maka hal itu menunjukkan bahwa Anda tidak memiliki aset yang cukup untuk membayar utang.

Investasi saham sejatinya tidak perlu berutang

Investasi saham sejatinya bisa dimulai dengan dana yang minim. Metode cost averaging atau pembelian secara berkala bisa sangat membantu para investor yang memiliki modal minim.

 

Anggap saja, Anda membeli saham PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) sebanyak 1 lot di harga Rp 33 ribu per lembar, lalu di bulan selanjutnya Anda kembali melakukan pembelian dalam jumlah lot yang sama namun harganya sudah naik jadi Rp 34 ribu per lembar. Anda pun akan mendapat rata-rata dari pembelian yang dilakukan setiap bulan.

Dengan metode dollar cost averaging, Anda bisa melakukan pembelian saham sesuai dengan kondisi keuangan Anda. Anda pun tidak perlu berutang untuk membeli saham.

Ingat baik-baik tujuan Anda membeli saham

Trader akan melihat sebuah saham layaknya komoditas yang harganya naik turun. Transaksi yang mereka lakukan umumnya bersifat jangka pendek, bahkan bisa dilakukan hanya dalam jam atau menit.

Sementara itu investor menggunakan dananya untuk membeli saham dengan pertimbangan kinerja perusahaan di masa depan. Mereka akan menanamkan modalnya dalam kondisi apapun, karena yakin bahwa perusahaan itu memiliki prospek cerah. Di masa yang akan datang, mereka pun akan menjual saham yang dibeli dengan nilai yang tinggi.

Apa tujuan Anda dalam membeli saham? Apakah Anda ingin berinvestasi untuk tujuan jangka panjang Anda, atau hanya sebatas trading untuk menambah tambahan kas masuk?

Risiko dari trading tentu lebih besar ketimbang investasi karena, volatilitas harga saham bergantung pada transaksi investor di pasar modal. Rekomendasi saham yang diberikan pihak sekuritas juga tidak bisa menjamin naik atau turunnya harga sebuah saham.

Bayangkan saja, seorang menggunakan utang untuk modal trading dan harus melakukan cut loss (jual rugi) saham yang dibeli guna meminimalisir kerugian. Maka selain ada penyusutan dalam nilai aset, Anda pun tetap memiliki kewajiban untuk membayar utang.

Bolehkah pemula berutang untuk beli saham?

Pada intinya, margin trading adalah fasilitas yang disediakan untuk nasabah atau investor yang ingin membeli saham dalam jumlah yang lebih besar dari yang seharusnya bisa mereka dapat.

Meski berutang bisa memudahkan Anda untuk menambah modal investasi atau trading, namun hal itu memunculkan risiko yang juga besar. Maka alangkah baiknya bagi pemula untuk tidak melakukan hal ini.

Mencari keuntungan dalam jangka pendek lewat investasi saham memang bisa dilakukan, namun risikonya juga cukup tinggi. Bagi mereka yang memiliki modal pas-pasan, alangkah lebih baik untuk berinvestasi dengan metode cost averaging untuk jangka panjang.

Namun jika tujuannya adalah untuk jangka pendek atau hanya sebatas untuk menambah penghasilan bulanan, carilah sumber pendapatan lain lewat kerja freelance atau berinvestasilah di instrumen rendah risiko atau yang bisa memberikan pendapatan tetap.

Sebelum berinvestasi, tentukanlah terlebih dulu tujuan dari investasi Anda. Pastikan pula Anda sudah sehat secara finansial dalam artian jika memiliki utang jumlahnya masih wajar, memiliki dana darurat yang sesuai dengan kebutuhan, memiliki ketersediaan aset lancar minimal 15% dari kekayaan bersih, dan memiliki proteksi.

(Red)