Beranda Hukum Aksi Mahasiswa di Kota Serang Diduga Disusupi Anarko

Aksi Mahasiswa di Kota Serang Diduga Disusupi Anarko

811
0
Mahasiswa melakukan aksi unjuk rasa dengan menutup jalur protokol di Kota Serang menolak Omnibus law. (Foto: Ade/Bantennews.co.id)

SERANG  – Pihak Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Banten masih menyelidiki keterlibatan kelompok Anarko dalam demonstrasi di depan kampus Universitas Islam Negeri (UIN) Sultan Maulana Hasanuddin Banten, Selasa (6/10/2020) kemarin.

Pihak penyidik masih mendalami “penumpang gelap” dalam aksi menolak Undang Undang Cipta Kerja tersebut. “Kami masih mendalami, memang ada petunjuk-petunjuk yang mengarah pada kelompok tersebut tapi kami mohon waktu untuk mengungkapnya,” kata Kapolda Banten Irjen Pol Fiandar, Rabu (7/10/2020).

Pantauan di lokasi, corat-coret yang mengarah pada kelompok Anarko terlihat di median jalan Jenderal Sudirman. Selain itu, ada tangkap layar yang mengibarkan salah satu bendera kelompok Anarko dalam aksi kemarin. Dugaan sementara, aksi mahasiswa yang tergabung dalam Geger Banten disusupi kelompok-kelompok tertentu.



“Makanya kami masih mendalami lebih lanjut, termasuk adakah unsur-unsur yang melanggar pasal. Kalau ada unsur pidananya kami pastikan akan terus memeroses hukum hingga ke pengadilan,” kata Kapolda.

Direktur Reserse Kriminal Umum (Dirkrimum) Polda Banten AKBP Martri Soni menjelaskan pihaknya sudah mengamankan 14 orang dalam kerusuhan aksi di depan kampus UIN SMH Banten.

“Pada saat kejadian terjadi perlawanan (kepada petugas) pelemparan batu dan menembakan mercon. Dari mereka yang kami amankan barang bukti dan pendalaman apa peran-perannya,” kata Martri.

Sebelumnya, aksi demonstrasi mahasiswa di Kota Serang berakhir ricuh. Petuags keamanan setempat yang sempat memperingatkan agar mahasiswa membubarkan diri bentrok dengan mahasiswa, Selasa (6/10/2020) pukul 19.00 WIB.

Massa aksi yang menolak membubarkan diri dipukul mundur dengan menggunakan kendaraan water canon dan tembakan gas air mata. Sebelumnya mahasiswa menembakan petasan kepada petugas yang berjaga.

Bentrokan tak terhindarkan antara kelompok massa aksi dari mahasiswa dan petugas kepolisian. Mahasiswa membubarkan diri dengan masuk ke dalam kampus Universitas Islam Negeri (UIN) Sultan Maulana Hasanuddin (SMH) Banten. (you/red)